Tinjau UNBK, Gubernur Optimis Berjalan Lancar dengan Hasil Memuaskan

Oleh : Redaksi

Jurnalbandung.com – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memantau pelaksanaan hari ketiga Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) tahun ajaran 2018/2019 di SMKN 3 Kota Bandung, di Jalan Solontongan (Buahbatu), Kota Bandung, Rabu (27/3/19) pagi.

Gubernur memastikan pelaksanaan UNBK SMU/ SMK se-Jabar sejauh ini berlangsung lancar. Menurutnya, dari statistik tahunan, UNBK Jabar sangat baik bahkan di atas rata-rata nasional dari segi teknis maupun lulusannya.

“Saya lihat pelaksanaan berlangsung lancar. Insyaallah kalau melihat statistik tahunannya sangat baik bahkan di atas rata-rata nasional dari segi pelaksanaan maupun lulusannya,” kata Emil, sapaan Gubernur.

Dari luar kelas menggunakan safari hitam, Emil melemparkan senyum sambil melambaikan tangan sebagai bentuk perhatian dan dukungan moral kepada peserta ujian.

Begitu wajahnya muncul di muka pintu, siswa yang sadar atas kedatangannya balas tersenyum sebelum melanjutkan menjawab soal ujian.

“Doa saya ke para siswa agar bisa melaksanakan ujian dengan lancar dan bisa menjawab soal dengan baik,” sambungnya kepada wartawan, memberi motivasi kepada para siswa.

Walaupun masih ada laporan kendala teknis khususnya di daerah perdesaan, namun menurut Emil, jumlahnya masih sedikit dan sejauh ini masih bisa ditangani Dinas Pendidikan Jabar. Seluruh siswa pun tetap bisa mengikuti ujian walaupun di jam atau hari yang berbeda sesuai prosedur yang ditetapkan Kemendikbud.

Dari data yang diterima Gubernur, sebanyak 15 persen dari seluruh SMU/ SMK melaksanakan ujian dalam satu sesi. Sebanyak 37 persen dalam dua sesi dengan sesi keduanya dimulai pukul 10.30 WIB, dan sekitar 48 persen pelaksanaan ujian dalam tiga sesi.

“Kadang-kadang karena berbasis komputer masih ada kendala mati listrik atau hal-hal teknis saya kira nanti ada prosedur penggantian ujian di waktu atau hari yang disesuaikan, apapun yang terjadi kita carikan solusi terbaiknya,” ungkap Emil.

Saat meninjau UNBK di SMKN 3 Bandung, Emil tidak menemukan kendala teknis sedikit pun. Jaringan bandwith di sekolah yang berlokasi di jalan Selontongan tersebut berkapasitas 220 Mbps.

“Kalau SMKN 3 ini sudah mantap jaringan bandwith-nya juga 220 Mbps artinya lebih dari cukup untuk diakses bersamaan,” ucapnya.

Emil berharap, khusus untuk SMK lulusannya semakin banyak terserap oleh dunia usaha. Menurutnya, Dinas Pendidikan Jabar pada triwulan pertama 2019 ini sedang me-review kurikulum dan statistik penerimaan lulusan SMK di dunia kerja.

“Saya berharap lulusan SMK nanti banyak terserap oleh dunia usaha, sambil di triwulan ini kita sedang me-review kurikulumnya,” tuturnya.

Share This

Leave a Reply