Perusahaan Di Kota Bandung Wajib Sebar Info Loker, Jika Tidak Bakal Dapat Sanksi Berat

Oleh : Redaksi

Jurnalbandung.com – Sulitnya lapangan pekerjaan bisa disebabkan beberapa faktor salahsatunya karena faktor informasi yang tidak sampai kepada masyarakat.Berdasarkan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 4 Tahun 2018 seharusnya setiap perusahaan harusmelapor kepada Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kota Bandung jika terdapat lowongan kerja di perusahaannya. Itu tercantum dalam Pasal 29 Perda tersebut.
Kepala Disnaker Kota Bandung Asep C. Cahyadi menegaskan, hal itu merupakan bentuk upaya pemerintah dalam mengatasi kesenjangan tenaga kerja di Kota Bandung. Menurutnya, setidaknya ada tiga faktor yang membuat angka pengangguran sulit diturunkan. Pertama, informasi lowongan kerja belum terinformasikan dengan baik. Untuk itulah Disnaker Kota Bandung meminta kepada para pelaku usaha untuk melapor jika akan membuka lowongan kerja. Laporan tertulis juga disampaikan jika lowongan tersebut telah terserap.

 

“Makanya ada penguatan dalam Perda Nomor 4 Tahun 2018. Semua perusahaan di Kota Bandung wajib mengumumkan jika ada lowongan kerja. Kalau tidak, sanksinya juga berat, ada pidana dan perdata,” jelas Asep dalam Bandung Menjawab di Taman Sejarah Balai Kota Bandung, Kamis (21/3/2019).
Faktor kedua adalah ketidaksesuaian antara keterampilan yang dibutuhkan oleh perusahaan dengan keterampilan yang dimiliki oleh calon tenaga kerja. Sedangkan faktor ketiga adalah jumlah lowongan kerja yang terbatas.

 

Berdasarkan data tahun 2018, terdapat 96 ribu orang di Kota Bandung yang tengah mencari pekerjaan. Sekitar 27% di antaranya bergelar sarjana.
“Biasanya kalau mereka itu melihat spesifikasi pekerjaan dan gaji minimal UMR. Kalau tidak begitu biasanya (sarjana) kurang berminat,” tutur mantan Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Bandung ini.

 

Oleh karena itu, Disnaker Kota Bandung saat ini tengah mengoptimalkan aplikasi dan website BIMMA (Bandung Integrated Manpower Management Application). Aplikasi tersebut memuat lowongan pekerjaan yang terus diperbaharui. Aplikasi ini sudah bisa diunduh oleh ponsel berbasis Android. Pada tampilan web, aplikasi ini juga menyajikan beragam informasi tentang pengembangan sumber daya manusia. Tak hanya lowongan kerja tetapi juga informasi pelatihan dan data ketenagakerjaan. Warga bisa mengakses informasi tersebut didisnaker.bandung.go.id.
Selain itu, Disnaker Kota Bandung juga terus membina dan melatih agar para pencari kerja mau untuk berwirausaha. Selain bisa lebih mandiri, wirausaha juga bisa membuka lapangan kerja bagi orang lain.
Cara-cara Disnaker Kota Bandung itu terbukti telah mampu menurunkan angka pengangguran di Kota Bandung. Pada tahun 2016, sebanyak 107 ribu orang tidak bekerja. Angka tersebut menurun di tahun 2017 menjadi 102 ribu orang. Hasil survei BPS tahun 2018 menunjukkan bahwa jumlah pencari kerja di Kota Bandung saat ini adalah 96 ribu orang.

Share This

Leave a Reply