Aher: Generasi Emas Indonesia Bergantung Jawa Barat

Oleh : Redaksi

Jurnalbandung.com – Jawa Barat memiliki pengaruh signifikan menyongsong Generasi Emas Indonesia 2045. Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) mengatakan bonus demografi adalah peluas Generasi Emas Jawa Barat untuk Indonesia.

Penduduk Jabar menyumbang proporsi 20% dari penduduk Indonesia atau 46,53 juta. Dengan rincian 23,6 juta laki-laki dan 23,57 juta perempuan (per 31 Desember 2017).

“Proyeksi tahun 2035 itu penduduk Jawa Barat ada 57,13 juta orang dengan penduduk produktif usia 15-64 tahun mencapai 68,20% atau 38,96 juta orang. Merekalah Generasi Emas Jabar untuk Generasi Emas Indonesia,” kata Aher dalam “Seminar Peran Jawa Barat untuk Indonesia Emas 2045” di Bale Sawala Kampus Unpad, Jatinangor, Rabu (4/4/2018).

Indonesia pada 2045 akan memiliki bonus demografi dengan struktur populasi 70% berada pada kelompok usia produktif (15-64 tahun). Sedangkan 30% lainnya berada pada kelompok kurang produktif (usia di atas 65 tahun dan usia di bawah 14 tahun).

Generasi emas Indonesia dicirikan dengan bonus demografi yang memiliki potensi produktif yang tinggi pada 2020-2045. Kata Aher, ke depan Jawa Barat harus bersiap karena guncangan Jawa Barat akan menciptakan guncangan nasional.

“Dalam perspektif agama, ibadah yang khusuk pun hanya akan terjadi kalau wilayah kita aman dan rakyatnya sejahtera. Untuk itulah, untuk menuju generasi emas, ujung sangat mikro dari semua pembangunan itu adalah pengentasan kemiskinan, pengurangan pengangguran, dan daya dukung alam untuk keberlanjutan pembangunan,” sambungnya.

Dalam 10 tahun terakhir, banyak kebijakan dalam 10 tahun terakhir yang menunjang kehadiran generasi emas. Kata Aher, pihakya menerapkan prinsip pendidikan sejak dini untuk menghasilkan sumber daya manusia/sumber daya insani Jawa Barat.

Share This

Leave a Reply